Ada yang merasa punya tubuh yang sensitif dalam artian, kena makanan masakan resto yg ngk ada tulisan non msg, dan tidak mengusung healthy food, langsung nggak enak badan, nyium bau parfum sintetis langsung mual, kena sabun non alami, langsung gatal-gatal, or apalah, kena daging or ayam non organik muncul rash, sampe makan fish farm foodpun tubuhku tetap aja kasih sirene termasuk pake shampo non alami kepala langsung pusing, dsb.

Berbahagialah kalian teman-teman yang punya masalah-masalah seperti ini..
Tapi jangan lupa juga tuk cek ke dokter untuk memastikan tidak ada apa-apa yg mengkhawatirkan selain keanehan tubuh pengennya yang benar-benar alami aja..

Ini semua dilema saya sejak kecil. Tadinya saya dipikir paling aneh sekeluarga, sampe pake kaos kaki berbahan sintetispun, kaki saya borokan sampe bolak2 ke dermatologist ketika sd.

ketika kecil hingga smp, saya dikenal sbg upik abu, paling kucel di desa (ketika di Manado), soalnya, badan borokan mulu klo pake pakaian yg ada campuran sintetis, rambut kucel, ngk mo sampoan, akhirnya suka dikasih ibu minyak kemiri aja sama santan kelapa buat keramas (rambut kriwil n berminyak2 jadinya). Kulit kering, sampe kalau digaruk ma kuku ada jalan kereta apinya, hehe.. (ngk tahan ma sabun dan lotion jaman dulu jadi ngk pake apa2).

Nyium bensin kalau mobil lagi di pom, langsung mual2. Kata ibu, mending saya tinggal di hutan aja (sambil becanda), trus kalau ke sekolah mending naik gerobak sapi aja, soalnya paling ngk tahan naik kendaraan krn bau bensin or solarnya.

Kalau sekarang sudah dewasa, dilema saya sensitif sama radiasi dari listrik dan barang elektronik, yg bisa bikin saya mual sampe muntah2. Alhamdulillah udah tinggal di gunung, jadi dilema ini cuma kalo lagi pas ke GMS aja.

Eh ada lagi, punya perabot rumah tangga seperti sofa dari bahan sintetis alhamdulillah ibuku nggak pernah mau beli, karena paham sekali sama anaknya yang satu ini, kalau nyium bau kulit sintetis, langsung mual aja bawaannya, jadi sejak aku kecil sampai sekarang, di rumah ibu nggak pernah punya perabot berbahan tersebut, kursi tamu yang kayu dengan kain, lemari-lemari pun dari kayu asli semuanya. Saya sampai diwarisi ibu ketika menikah, lemari jati, dan meja belajarku, yang sekarang masih aku pakai dan usianya udah 20 tahun🙂

Waktu kecil, tiap liburan ke Jawa, naik pesawat aku dah 100% mabok! sampe kudu diminumin obat anti mabuk.. jaman dulu, bau parfum pesawat benar-benar tajam.. Sekarang alhamdulillah baunya udah mild banget, dan nggak pernah lagi aku mabuk udara.

Naik taksi nih lucu banget alias malu-maluin.. atau mobil-mobil yang bagus.. kalau dulu bau bensin, solar karena mobil jaman sd dulu nggak sebagus dan canggih seperti sekarang dan mobil bapak dulu kan nggak ada ac jadi full wind sampe nyium-nyium bau fuel. Sekarang, tiap naik mobil yang non pick up, aku tetap aja agak-agak gimana gitu, terutama taxi! super wes! tiap naik taxi apalagi kalau bawa anak-anak, saya langsung bilang, “pak nggak usah pake ac ya”, jendelanya mau saya buka, karena anak-anak saya suka pusing kalau naik taxi” (saya nggak bilang kenapa-kenapanya), anak-anak saya aja yang complain, mommy, aku nggak tahan bau tempat duduk di taxi (sintetis), nggak tahan bau parfum, nggak tahan bau plastik, wes.. (dalam hati aku ngerasani supir taxinya, nih londo-londo kok ya naik taxi aja pusing..kampungan banget, semoga nggak ya pak.. semoga nggak gitu yg dibenak kalian). Semua anak-anak kecuali Zahra nggak ada yang motion sickness, tapi kalau mau naik mobil, pasti semua cari yang dekat jendela..karena mual.. kalau di ajak ke mall apalagi yang anak-anak tertua, mereka paling nggak suka karena baunya bikin pusing, kalau ke mall pasti pada langsung ke toko buku, mojok baca sama adik-adiknya. Nggak emaknya, nggak anaknya, semuanya pada sama aja.. alhamdulillah..🙂

Masih ribet juga dengan dilemaku, kalau ke mall bawanku juga agak-agak pusing, dengan bau2 barang sintetis, parfum, belum lagi bakery… ampun dah…

Lain lagi masalah radiasi barang elektronik termasuk listrik. Kalo nggak pake lampu LED sama aja keluhan saya seperti yg sudah-sudah. Ketika sudah lama tinggal di gunung, yg ngk ada listrik kecuali solar panel n windmill dan sangat minim barang elektronik, saya jadi super sensitif, istilahnya, nih badan ke detox dr radiasi mungkin. apalagi ketika sebulan pertama disana, benar2 ngk ada listrik. Saya taunya, ketika setiap minggu, saya harus turun ke Malang, tuk cek kerjaan GMS dan ambil supply bahan bangunan, nah setiap kali mobil mendekati area pinggiran perkotaan dan tambah masuk ke dalam kota (gms ada di wilayah tengah kota), saya tambah mual dan pusing. Tadinya saya binggung, masak saya motion sickness, alias mabok krn naik kendaraan, soalnya kalau naik mobil ke area2 di daerah gunung sana saya sangat menikmati dan fine2 aja. Begitu masuk ke GMS, selama biasanya 4 jam saya ada di rumah, saya tambah ngk enak badan, pernah sampe muntah2. Dikira orang2 saya hamil, padahal nggak. Hampir muntah di mobilpun saya pernah (diperjalanan dari gunung ke Malang, ketika udah hampir sampai rumah). Dan setiap diperjalanan balik ke gunung, semakin menjauhi perkotaan dan masuk ke daerah yg jarang atau ngk ada listrik lagi, tubuh saya tambah segar, semua gejala berangsur hilang sampai hilang sama sekali. Setelah berulang beberapa kali, saya tanya suami, saya kenapa ya? Saya tadinya udah feeling n bilang ke dia pendapat saya kena apa, jawaban beliau sama. Dia bilang, di kota, jaringan listrik nempel didalam dinding, itu aja nimbulin radiasi, belum lagi gadget yg kita pake sehari2, dari tetangga, jalan dimana2. Tiap orang punya daya tahan tubuh yang berbeda, tapi jangan salah, kita orang kota, tubuhnya sudah beradaptasi, termasuk tubuh juga sensitivitasnya jadi berkurang. Jadi saya kudu lebih hati2 saja.

Oh ada lagi.. masalah polusi udara.. Buat aku yang rumahan banget waktu dulu belum tinggal di gunung, hingga sekarang, begitu kena polusi di kota (ngider2 kota pake motor 1-2 jam aja), wajah langsung muncul jerawat, hidung langsung terasa nggak nyaman kayak orang mo pilek..

Adalagi nih yang bikin mimi geleng2 kepala. Tiap mo beli baju, aku ngecek labelnya, kain organik apa nggak, atau paling tidak bahannya alami atau ada campuran sintetis dari turunan minyak bumi atau nggak. Udah gitu, kalau baju or kain2 yg aku cari tuk pakaianku, klo ngk murah banget n jelek katanya, mahal banget. Lha daripada sakit.. mo gimana lagi.. tiap pake apa aja yang nempel di kulit atau kepala, yg ada bahan sintetisnya, kulitku langsung komplain, sampe kepala pusing juga.. ya Allah.. aku tuh kok ya aneh banget.. tapi karena udah tau.. adanya, kalau apa-apa yang nggak alami, aku cuma bisa senyum bilang Alhamdulillah, dikasih peringatan sama Allah🙂

Keep smilling meski hidup penuh dilema

Deasi ^_^

ps: jangan dikira aku bisa sangat beridealisme untuk bisa 100% hidup alami, tuk mencapai hal ini, ngk mungkin banget dari tinggal di kota. I compromise a lot a lot!
Sekarang, sebagian besar waktuku, udah tinggal di gunung, alhamdulillah, satu persatu dilema bisa hilang dan sekarang sebagian besar sudah hilang..🙂

pps: Untuk para nay sayers atau yang nggak percaya, silahkan saja.. Saya yang punya tubuh ini, saya yang ngerasain sakit dan sehatnya dan segala masalah yang muncul😉 but please think before you think I’m just scared you off😛 think again.. salah satu clue nih.. : Why is it most visitors of recreational place especially the one with natural place kayak gunung, pantai, resort, itu kebanyakan orang kota, pasti juga kalau ditanya kenapa suka rekreasi? jawabnya, tuk ngilangin penat, stress, relaksasi.. Nggak banyak yg bilang kalau suka travelling😛