Cerita ini adalah Seri Cerita Hijau dari sahabat wanita Green Mommy dalam rangkaian program “Jadikan Cerita Hijaumu Menginsipirasi Orang Lain” yang tidak saja menginspirasi tetapi juga memberdayakan wanita Indonesia menuju keberlanjutan. Kali ini cerita dikirim oleh seorang Remaja Putri, Member Green Mommy Network yang ceritanya unik banget🙂. Cerita Putri, membuat saya semakin percaya, bahwa kita bisa berubah selama kita terus berusaha dan kita bisa membuat orang lain menoleh dengan kebaikan yang kita tebarkan🙂

“Perjalanan Hijauku bersama Green Mommy Network”

Setiap wanita menginginkan kulit yang mulus, putih, dan bersih. Setuju? saya sendiri setuju,  tak bisa dipungkiri hal tersebut memang menjadi kebanggaan tersendiri bagi seorang wanita. Berbagai macam produk pernah saya coba demi mendapatkan kulit yang dinginkan, kalo di pikir-pikir kembali ko mau ya wajah sendiri malah di pake untuk ajang uji coba demi mendapatkan hal seperti itu? Kalo diinget-inget jadi ngeri dan bikin malu sendiri.

Banyak teman-teman di kampus saya melakukan perawatan wajah ke dokter kecantikan, skin care atau semacamnya. Alasan utamanya tentu untuk mendapatkan kulit yang putih mulus tanpa noda, sempat beberapa kali terpikir dan tergoda ingin melakukan hal yang sama, tapi alhamdulilah belum sempat terlaksana. Alasan saya waktu itu tidak memberanikan diri untuk pergi ke dokter yang pertama melihat hasilnya, memang sih mulus tapi ko putihnya ga alami yah? Ngeri juga ngeliat wajah berbeda dengan warna kulit aslinya, terlalu mencolok. Ditambah lagi adanya ketergantungan untuk terus memakai produk tersebut. Jadi berpikir lagi seribu kali deh.

Di kampus saya dibilang SPG ( Sales Promotion Girl ) karena senengnya jualan, yang kalo jualan itu nyerocos ngomong mirip mba mba SPG gitu. Haha, ga tau kenapa saya termasuk orang yang senang mempelajari tentang hal yang berhubungan dengan kosmetik, ini awal mula saya terjun di dunia kosmetik (bahasanya :p), alhamdulilah saya mendapat uang tambahan dari sini, lumayan lah nambah-nambah uang jajan, maklum anak perantauan ceritanya.

Biasanya bila ada waktu senggang saya selalu browsing di internet, yang pasti saya lakukan adalah browsing sana-sini mengenai kosmetik, perawatan wajah, tubuh dan semacamnya. Pada saat itu saya iseng mencari produk alami buat kulit, saya menemukan suatu forum yang sedang membahas tentang GMS. GMS?? Apa yah??  Bener-bener bikin penasaran, langsung aja tuh googling sana sini nyari tau tentang GMS atau Green Mommy Shop. Selama hampir 3hari berturut turut membaca semua tentang GMS, alhasil bener-bener dapet pencerahan, saya berasa menemukan jati diri saya yang sebenarnya mengenai perjalanan kosmetik saya selama ini, Hehe

Pada saat itu Green Mommy sedang ada promo member couple, tertarik banget pengen jadi member padahal produknya aja belum pernah nyoba sama sekali. keinginan saya menjadi member banyak sekali hambatannya, pertama saya belum mempunyai pasangan, gimana mau dapet pasangan coba saya juga baru mengenal tentang Green Mommy, mau ngajak temen belum berani. Untungnya pada saat itu saya mengirim email ke GMS, saya di beritahu bahwa ada juga yang sedang mencari pasangan untuk mendaftar menjadi member Green Mommy.

Waaahh rasanya senang sekali sepertinya jalan untuk menjadi member sangat terbuka lebar😀. Tapi satu lagi yang mengganjal pada saat itu adalah saya belum mempunyai uang buat daftar member, semangat banget emang dulu padahal duit aja belum ada :p. Haha

Alhamdulilah mba Rini couple member saya sangat baik, dia sabar nungguin sampe saya punya uang, sampe mau dibayarin dulu segala, padahal kita sama-sama ga kenal satu sama lain, tapi mempunyai keinginan yang sama ingin menjadi member Green Mommy, jadi saling percaya diantara kita itu tumbuh begitu saja. Makasih ya mba Rini yang disana, dulu udah sabar nungguin aku, ga bakalan lupa deh sama mba Rini.

Setelah beberapa waktu akhirnya saya terdaftar juga menjadi member Green Mommy, senangnyaaa, masih rada-rada ga percaya. Hehe. Dari sana mulai deh tanya-tanya mommy, konsultasi produk apa yang cocok dengan kulit saya, dan lain sebagainya. Mommy sangat baik dan ramah selalu menjawab pertanyaan saya yang panjang lebar, kadangan malu juga banyak nanya tapi ga beli-beli. Hehe

Makasih yaa mommy baik sekali.

Setelah mendapat pencerahan dari mommy dan membaca produk-produk yang ada di GMS akhirnya saya mencatat produk-produk yang ingin saya beli, banyak banget ternyata rasanya ingin membeli semua produk-produk yang ada di GMS, hehe

Saya udah gencar sana sini promosi tentang Green Mommy ke teman-teman di kampus, padahal waktu itu saya sendiri belum nyobain produknya, saya ceritakan tentang keunggulan bahan alami yang dimiliki oleh Green Mommy, banyak teman-teman yang penasaran tentang produk ini, mungkin saking berbakat jadi SPG kali yah. Hehe

Butuh beberapa waktu saya menabung untuk bisa membeli produk dari Green Mommy, yang namanya anak kuliahan harus bisa bagi-bagi uang jajan, apalagi saya tidak tinggal dirumah. Disaat saya mengumpulkan uang, saya juga selalu semangat mempromosikan produk ini pada teman-teman saya.

Setelah berminggu-minggu, ceritanya saya punya uang juga nih untuk membeli produk dari Green Mommy, saya membeli natural skin brigthening butter, lip balm strawberry, soapnut soap, fruits soap, organic vegetable loofah, coconut deodorant, sabun kotak serbaguna, organic BB cream, lose face powder, dan handuk serat bambu. Banyak juga yaaahh. bener-bener ga sabar nunggu paket datang, maaf ya mommy saya sedikit cerewet nanya-nanya pada saat order, maklum saking pengennya. Hehe

Pertama teman sekamar saya yang tertarik pengen nyobain produknya Green Mommy, mungkin terhipnotis oleh saya yang semangat nyeritain produknya Green Mommy. Hehe. Yess saya berhasil mempengaruhi dan ngajak orang untuk beralih sama yang alami.

Saya berinisiatif untuk menawarkan pada teman-teman dikelas, saya print katalog dari mommy berharap banyak teman yang tertarik untuk beralih sama produk yang alami. Hari pertama bawa katalog ke kampus, wihh langsung pada rebutan pengen baca, ada yang bingung, ada yang nanya-nanya, ada yang belum tertarik juga, maklum mereka belum ada yang mengenal Green Mommy, ada kebanggaan tersendiri sih orang pertama di kampus saya yang tau tentang Green Mommy. Setiap hari saya bawa tuh katalog ke kelas, semangat kalo ngajakin orang lain beralih sama yang alami.

Akhirnya paket yang ditunggu-tunggu dateng juga setelah sekian lama menanti :p. Langsung aja saya buka satu-satu, bener-bener ga kepikiran ternyata, ngeliat coconut deodorat yang berbeda dari deodorant-deodorant lainnya, unik, wanginya juga unik. Aku sama temen sampe ketawa-ketawa keheran sendiri ngeliatnya, hihi, tapi asli nyaman banget dipake, lama-lama juga terbiasa sama wanginya. Yang pertama kali coba dipake adalah natural skin brigthening butter, waktu itu mau pergi ke kampus, wihhh wanginya seliwir-seliwir sana sini menggangu hidungku, sampe kuliah aja rada ga konsen sama wanginya, ketiup angin kali yah. Hehe sampe nempel di kerudung juga wanginya.

Hari kedua saya pake bb cream, pertama kali pake keputihan, hehe ternyata dikit juga udah cukup, enaknya bb cream ini ga harus dipakein bedak lagi, jadi bisa ngirit bedak deh, hehe. Seneng banget sama produk ini, wangi, nempel, bikin lembab juga, makin pede aja ke kampus, makin semangat juga nunjukin ke teman-teman pake bb cream ini. Recommended banget pokonya, kata temen aku juga bagus seneng ngeliatnya katanya. Ciee.. Hehe

Satu lagi produk yang bagus banget menurut saya yaitu sabun kotak serbaguna, pertama kali denger sih lucu aja gitu sama namanya. Tapi sesuai dengan namanya benar-benar serbaguna.

Saya punya alergi di tangan, jadi tangan tuh pasti gatal-gatal dan kering terkadang sampe berdarah juga kalo abis nyuci baju sama nyuci piring, mungkin detergen nya keras yah. Dulu sih saya bertahan dengan keadaan seperti itu, mau gimana lagi nyuci ya harus mandiri alias sendiri. Tapi setelah memakai sabun kotak serbaguna, lama-lama tangan saya kembali seperti dulu lagi loh. Alhamdulillah..

Hari demi hari semakin bertambah lagi teman-teman yang ingin membeli dan beralih ke produk Green Mommy, walaupun ada juga orang yang masih memandang sebelah mata, sedih banget walaupun bukan saya yang bikin. Tapi itu semua terbayar ketika teman-teman saya menceritakan hal yang positif setelah memakai produknya Green Mommy, seneng rasanya temen-temen udah mulai bisa menerima produk yang alami. Mudah-mudahahan makin banyak teman-teman saya yang beralih ke produknya Green Mommy, termasuk dosen-dosen saya semoga saja pada beralih. Hehe. Aamin

Teman sekamar saya yang dulu tertarik dengan produk Green Mommy, sekarang sudah meninggalkan produk dari skin care nya dan beralih sama yang alami, berterimakasih sekali sudah dikenalkan dengan produknya Green Mommy. Alhamdulillah.

Impian saya kedepannya bisa ikut bergabung di BGM dan menjadi DEx untuk wilayah dimana saya tinggal bersama orangtua saya, semoga cepat atau lambat Alloh SWT meridhai impian saya itu terwujud. Aamiin

Bangga, senang, bahagia, dan merasa cantik seutuhnya bisa bergabung dengan Green Mommy ini, makasih banyak Green Mommy. Mom Deasi (semoga suatu saat bisa bertemu langsung dengan mom Deasi di Malang).

Ini foto saya :p

Cerita perjalanan beralih ke produk kosmetik alami

Ini foto sebagian produknya yang saya pake

Rainforest Personal Care

Ini foto teman sekamar saya, namanya Asri

Beralih ke kosmetik ramah lingkungan

Ini foto teman-teman saya dikelas Pina, Nadia, Icha

Save the earth dengan kosmetik green mommy

Lomba menulis cerita hijau

Lomba Green Lifestyle dari Green Mommy Shop

Buat teman-teman saya yang lain yang sudah beralih ke produk Green Mommy maaf yaa belum sempet saya foto dan saya pajang disini. Hehe

——————————————-

Nah teman-teman wanitaku..yuk ikutan sharing cerita hijau Anda, bersama kita saling menginspirasi teman-teman wanita Indonesia lainnya, agar hidup kita menjadi berkelanjutan/sustainable dengan usaha dari rumah.

Untuk info ikutan cerita hijau (ada hadiahnya lho..yaitu berlibur di Eco Village Green Family), silahkan klik di link ini: https://greenmommyshop.wordpress.com/2013/05/02/lomba-menulis-cerita-perjalanan-hijauku/

Sampai ketemu di cerita-cerita lainnya..

Saya tunggu cerita Anda

Deasi

ps: In the midst of getting rid of Procrastination