Liburan yang panjang sekali…🙂 Kalau liburan jadi ingat pengen jalan-jalan keluar, tapi kok ya ingat tanaman tar siapa yang nyiramin.. iya kalau semuanya ada di tanah, pasti akarnya pintar, nyari air sendiri..lumayan bisa baik-baik saja kalo ditinggal beberapa hari, nah kalo di pot?? apalagi pot-pot kecil.. 2 hari ngk disiram kalau bibit dah mati, kalau tanamannya udah agak gede, masuk masa krisis alias dying deh dia..

Jadi mumpung libur, hari gardeningnya lumayan lama, dari jam 5.30 pagi sampe jam 10. Aku bikin vertikal garden dari botol plastik dan bikin self watering system tuk tanaman yang di pot termasuk yang di tanah.

Bikin Vertikal garden itu gampang-gampang sakit..hehe.. masang chicken wire ke dinding, jariku kena palu beberapa kali..sakittt!!! Ngapain juga bikin vertikal garden? Karena nih rumah, meski gede banget tapi lahan pekarangannya irittt sangat, tapi banyak tempat-tempat yang bisa kena matahari baik langsung (sekitar 6-8 jam) sampe yg teduh sekitar 4-5 jam. Lumayan banget kan.. Tapii..karena sebagian besar anggota keluarga sudah mo tinggal menetap di eco village “Desa Medinah”, jadi aku nggak dibolehin hubby tuk beli more container for growing plants at home. Katanya gini “We’ll send you fresh veggies n fruits every week, so no need to grow too much in city house”. Arggghhhh… ini hati bukannya pengen nanam tuk dimakan aja..Gardening is “My Luxurious Spa!” “It’s Food for My Soul n Brain” “and getting my body healthier by sun bathing in the morning, item donk!”.

Back to the the self watering container..

Aku ingat metode “Olas” yang bentuknya kayak kendi Indonesia tapi yg ini lazim di pake di Afrika, konsepnya, olas ini di tanam di tanah atau di pot/raised bed kemudian diisi air hingga penuh, setelah beberapa saat kemudian, olasnya akan mengeluarkan air dari pori-porinya (binggung pengen nyoba kendi tapi perasaanku, dari dulu ngeliatin kendinya Mbah Buyut di dapurnya, tapi kok ya nggak pernah ngeliat, kalau si kendi bisa ngeluarin air alias bocor seperti keringat dari badannya? apa bikinnya beda ya? (I need to do more research abt this). Kalau yang tertarik dengan si Olas, silahkan klik linknya disini

Nah karena nggak punya, olas, aku putar otak cari apa yg bisa dipake. Akhirnya nemu di tumpukan barang bekas (yg bisa didaur ulang) botol-botol plastik bumbu🙂, hehe.. mulai nakal dan gatal deh ini kepala..

Nah.. ini jadinya.. botol dilubangi dengan grafter ukuran paling kecil (atau pake apa aja deh), saya beri 3 lubang (lubang nggak boleh terlalu besar, karena tar airnya cepat abis.. bikin tanaman malah terlalu lembab jadi rentan kena fungi (pengalaman sebelumnya, waktu bikin vertikal garden botol plastik, aku bikin lobang tuk self watering terlalu gede.. akhirnya, isi 500ml air ludes dlm waktu 5 menit! (sekarang sudah diakali dengan pasir tuk memperlambat jalan air dan tuk filter). Kembali ke botol bumbu. Setelah jadi, saya tanam di tanah (disekitar tanaman dan di pot, kemudian saya isi air hingga penuh dan tutup botolnya agar airnya tidak evaporasi🙂

Hasilnya.. tanaman bisa dapat air sepanjang hari dan bisa awet hingga beberapa hari🙂 I will only spray them kalau cuaca terlalu panas. I will let you know how is it going🙂

Ini Foto-fotonya :

self watering

 

 

self watering with plastic bottle

self watering with used spices bottle

water system1

Pengennya…bisa libur watering minimal kalo lagi sibuk banget.. (I don’t trust other people doing my garden except honey), abis ya gitu deh….

See you again..

Selamat Hari Raya Idul Adha untuk teman-teman yang merayakan..

Deasi