Salah satu barang yang jadi dilema dirumah kami adalah toilet paper, meski fungsi barang satu ini malah tidak digunakan dikamar mandi seperti namanya “toilet paper”, tetapi penggunaannya lebih untuk lap emergency (alasan aja menurut saya karena kenyamanan yang ditawarkan, lol!). Misal, meski kemana-mana bawa handuk bamboo kecil tuk pengganti toilet paper, tapi tetap saja, saya siapkan, apalagi kalau tuk bepergian dengan kendaraan, karena si kecil Zahra selalu car sick! Mau nggak mau, 1 bulan sekali, kami beli 1 bungkus toilet paper isi 12 rol!!
SUPER NOT GREEN!!!! arrrghhhh!!!!!

6 tahun terakhir kami ngk lagi menggunakan toilet paper, tapiiii sejak buka klinik, kami jadi menyediakan 1 pak toilet paper, karena selalu ditanyakan pasien apalagi rawat inap, “Bu Deasi, ada tissue?” aihhhh….saya kasih banyak lap bersih, tetap aja, ngk cukup2 tuk mengelap berbagai keperluan pasien yg non stop..jadi berasa nih toilet paper, benar2 dilematis fungsi, kenyamanan dan dampak kerusakannya pada bumi, alias nggak sustainable bangett nget dah!’

Akhirnya, cari info sana-sini tuk dilema satu ini, solusinya jadi ngumpulin banyak lap, tapi ngk praktis banget, krn ngk tertata rapi. Nah, saya nemu solusi cantik satu ini yang bisa teman-teman tiru! ^_^

namanya: Reusable Paper Towel alias Pengganti Tissue Toilet dari kain (bisa bekas) yg bisa dicuci pakai ulang!

Ini dia contoh jadi versi cantik!

pengganti paper towel

nah kelihatan seperti toilet paper kan? padahal aslinya dari kain, bisa kain bekas atau kain baru yg cantik, tapi namanya lap, saya mah milih bikin dari kain bekas saja lah.

 

 

 

 

 

Ini dia versi yg dibikin Mimi Fina (handmade):

IMG_0297[1]

Bahan:

1. kain pengalas ompol bayi Anny (ngk dipake lagi) ukuran 20 x 20 cm (jika ingin lebih maksimal daya serapnya, anda bisa pakai kain terry atau microfiber tapi dilapisi dengan kain katun/blacu agar bisa mudah ditegakkan). Saya pakai kain alas ompol yg agak kaku tapi bagus serapannya, krn males aja bikin 2 lapis seperti saran saya diatas, tapi kalau tuk bikin lebih bagus, pasti saya pilih opsi 2 lapis.
2. kancing (lupa namanya) seperti digambar,
3. gunting, benang/ atau mesin jahit skalian🙂
4. meteran kain, jarum pentul

Cara membuat:

1. Gunting kain bekas atau yg anda sukai sesuai ukuran yg anda inginkan atau pakai ukuran saya diatas, kemudian obras pinggirannya
2. pasankan button/kancing snap atau bisa juga velcro. Jika anda pakai kancing/button/snap, pakai 3 snap ditiap sisinya, agar kain tidak mudah jadi bengkok jika diberdirikan di tissue holder/tempat tissue rol.
3. kancingkan setiap kain ke kain lainnya, hasilnya akan jadi sambung menyambung, dan anda lingkarkan ke tempat tissue rol seperti gambar pertama diatas. Nah..jadi deh…

btw : tuk yg punya keahlian jahit menjahit, ide ini bisa jadi ladang bisnis rumahan yg ramah lingkungan lho…bayangkan berapa banyak kebutuhan toilet paper di Indonesia n bayangkan berapa uang yg bs kita simpan kalo punya toilet paper versi kain yg reusable ini? hmmmm…

Kalau anda punya keahlian jahit menjahit, tapi binggung mo jual lewat mana, ngk bisa jual? jangan sungkan tuk menghubungi saya di tanyagreenmommy@gmail.com😉

Yuk mengurangi pengeluaran yg ngk penting-penting banget sambil mengurangi penggunaan sumberdaya alam yg bisa dicari alternatifnya yg lebih sustainable/berkelanjutan ^_^

Sharing hari Minggu dari Deasi sambil momong Anny, Zahra, Yasmeen n Yusuf