Dilema Dari Reusable Cloth Diaper

Sering, saya dapat masukkan, reusable diaper merek ini not good, this one is best, kebanyakan feedbacknya tentang leak or not leak alias bocor tidaknya reusable diaper pilihan Bunda, akhirnya tidak ada merek yang cocok dihati, kalopun ada, pasti harganya akan super mahal dan tidak bisa terjangkau semua kalangan.

Sekarang, saya ingin berbagi pendapat pribadi mengenai dilema satu ini. Apa sih kegunaan Reusable Cloth Diaper? Menurut saya:
1. Untuk memudahkan PEKERJAAN/TUGAS Si Ibu (Mother) dari terus-menerus mengganti pakaian dalam si anak yang belum bisa pee or pup di toilet.
2. Juga memudahkan membersihkan kotoran pee/pup jika si anak hanya memakai underwear yang akhirnya pee/pupnya bisa kotor mengenai apa saja didekatnya.
3. Menggantikan Disposable diaper yang berbahaya untuk kesehatan anak, sangat mahal dan buang-buang uang juga sangat merugikan lingkungan.

Selain hal-hal diatas menurut hemat saya tidak ada alasan lain yang sangat berarti atas penggunaan Reusable Cloth Diaper-Popok Kain cuci pakai.

Sekarang kita bahas dilema mengapa tidak ada Reusable Cloth Diaper yang super sempurna/cocok untuk si anak? dan apa saja keluhan utama mengapa reusable diaper sekalu ada kelemahannya?
Kelemahan reusable diaper:
1. Akan merembes/leaking (bergantung pada jenis bahan diaper)
2. Butuh waktu untuk mencuci dan mengeringkan
3. Agak menyulitkan untuk dipergunakan saat travelling (karena harus langsung dibilas/cuci agar tidak bau pee/pup)

Sekarang bahas yang poin pertama “Reusable Cloth Diaper akan merembes/leaking (tergantung pada jenis bahan diaper)”
Lho, beli mahal-mahal kok masih bocor/leaking? hhh…kecewa deh saya, akhirnya yang disalahkan penjualnya juga..(waduh, kok ya yang jualan berniat baik tapi akhirnya salah lagi). Bunda/Mommies para pengguna Cloth Diaper/clodi harus ingat, semua cloth diaper itu terbuat dari kain. Nah, si kain tuh berpori (besar kecilnya tergantung dari jenis kain) jadi tidak ada yang namanya kain tidak berpori, artinya kalo 100% tidak bocor berarti itu bukan kain, melainkan berbahan plastik (hati-hati ya sama clodi yang ada jaminan 100% tidak bocor), sama aja dengan memakaikan popok plastik ke anak Anda.

Sekarang apa sih baiknya kalo Reusable Diaper/Clodinya akhirnya bocor/merembes juga? Artinya Bunda sudah waktunya mengganti clodi si anak. Karena kalo tidak diganti akan muncul efek negatif penggunaan clodi yang sudah jenuh/kotor, seperti ruam disekitar kulit kelamin/pantat si anak, gatal-gatal) hal ini disebabkan oleh bakteri dari pee dan pup si anak, bukan dari kain (kecuali kalo kainnya dicuci dengan detergen kimia, pasti ada efek sampingnya juga donk, tuk clodi pakailah detergen 100% natural) . Meski Bunda memakaikan disposable diaper/popok sekali pakai, akan sama saja, jika sudah penuh tetap harus diganti secepatnya, memang tidak bocor, tapi si anak mendapatkan efek samping yang cukup banyak, baik dari pee/pup yang penuh bakteri juga dari diapernya sendiri yang terbuat dari berbagai macam kimia berbahaya. Jadi semestinya Bunda bahagia kalo reusable cloth diapernya akan merembes ketika sudah jenuh (ideal pemakaian 2 jam harus diganti, atau maksimal 2x pee), merembesnya clodi menjadi alarm otomatis untuk kesehatan anak. So please be patient with Reusable Cloth Diaper ya…!! Please jangan terlena dengan iklan reusable diaper yang anti bocor hingga berjam-jam pemakaian (ini sama artinya, si anak bilang, mommy ngk usah gantiin clodiku ya, meskipun udah 6 jam ku pakai, masih ngk bocor kok, mommy biar bisa tenang bekerja dengan kesibukan mommy, meski tar pas mommy buka clodiku kulitku jadi ruam semua, dan gatal-gatal, bunda ngk mau donk, hal ini terjadi). Untuk emergency kenyamanan bunda, silahkan, tapi saya pribadi tidak menyarankan pemakaian seperti contoh cerita diatas.

Nah, sekarang kita bahas mengapa ada clodi yang lumayan tahan bocor, ada yang mudah bocor dan ada yang bisa berjam-jam ngk bocor juga. Bedanya di jenis kain yang digunakan, logikanya, semakin tahan bocor, semakin kecil pori-pori kain yang sama artinya dengan baik tidaknya sirkulasi udara disekitar kulit yang ditutupi diaper. Gambarannya seperti ini:
1. Mudah Merembes/Leak Easily = Highly Breathable/Sangat Baik Sirkulasi Udara agar kulit bayi bisa bernafas dengan baik.
2. Tidak Mudah Merembes/Not Leaking Easily = Breathable/Lumayan untuk sirkulasi udara, kulit bisa bernafas tetapi tidak sebaik yang jenis no 1.
3. Tidak Merembes/Not Leaking = Non Breathable/Sirkulasi udara tidak ada (sangat sedikit) Kulit bayi tidak bisa bernafas yang akan mengakibatkan berbagai macam keluhan seperti ruam, gatal-gatal, dan penyakit kelamin lainnya.

Untuk kesemua kelemahan Reusable Cloth Diaper/Clodi, semuanya berbalik pada bunda sendiri, ingin anaknya sehat atau mau berkompromi dengan kesehatan anak dengan memilih produk yang nyaman untuk bunda tapi beresiko pada kesehatan anak?

Hematnya, apa sih yang tidak Bunda lakukan untuk kebaikan si Anak? kalau melahirkan si buah hati tercinta saja hingga taruhan nyawa, apalah artinya popok yang sedikit merembes, harus repot sesekali mencuci-keringkan clodi atau repot-repot harus bawa diaper bag jika harus bepergian, bahkan tidak akan menjadi beban jika harus singgah ke toilet umum untuk mencuci clodi kotor ketika sedang bepergian dan dimasukkan kembali ke diaper bag bersih untuk kemudian dikeringkan ketika sampai ditempat tujuan.

Bunda, please remember, Your Foot Print on Earth toward your Loved Ones, Your Kids will bring impact to their life now and forever. Smart and Wise Mother will always weigh what is Best for Her self, her family n this Earth without Sacrificing any of those involved!

Happy Diapering!! and Again, Please, please don’t be DISCOURAGE by THE LEAKING ^_^

Salam
Green Mommy

Advertisements

19 Comments Add yours

  1. successtoria harly says:

    peace… that s good opinion… i ‘m agree

  2. jovan says:

    mommy,

    susah bgt sih baca blog nya ?
    background hijau tua, font hitam…

    diedit dong mom !!

  3. Riska says:

    izin share ya…bagus nihhhh

    1. greenmommy says:

      Terima kasih bu, silahkan di share dan jangan lupa mencantumkan linknya ^_^

  4. pipit says:

    setuju mommy,sy malah lagi nyari2 clodi yg murah harga 20ribuan gitu.untk satu jam pake or skali pee..krn clodi hny u bantu biar ga kena pee n pup kasur n area main anak.yg penting persedian clodi bnyk.jd selalu ada cadangan.Sayangi anak,syngi bumi jg.go green..:)

  5. Titin says:

    maksudnya setiap 2 jam diganti itu diganti insert-nya aja atau diganti total? πŸ™‚

  6. feni feranica says:

    greenmommy saya mau tanya, bayi saya kan lahirnya prematur, pengaruh nggak dgn jalannya nanti klw setiap hari dr pagi smp sore dipake’in popok sekali pakai setiap hari???

  7. fitria says:

    Jangan lupa mom… Dengan memakai reusable clothdiaper jg menjaga lingkungan kita dgn mengurangi sampah dari disposable clothdiapers yg sulit sekali terurai. Blum lg ada jg yg membuangnya kesungai sangat riskan skali menjadi penumpukan sampah sehingga menyebabkan banjir. Lets mom go green… Dari kita oleh kita dan untuk kita smua…

    Happy clothdiapering…:)

  8. Ummi Zhavira says:

    Saya pakaikan anak clodi yang tahan lama gak bocor, alhamdulillah gak pernah ada masalah kulit tuh mom? πŸ˜€ Sebenarnya se-breathable apapun kalau gak buru-buru diganti atau mungkin kondisi feses anak kita sedang asam, bisa saja terjadi ruam. Sebaliknya Kalau pakai clodi berkualitas baik, tapi kita pantau terus kondisi kelembabannya, insya Allah gak akan ada gangguan kulit juga (kalau gak dipantau ya ruam dong…)

    Kalau gak mau lama-lama repot, kayaknya ya harus melatih anak-anak kita untuk toilett training sedini mungkin kalau sudah siap… Ini win-win solution, ibu tidak terlalu direpotkan, trus anak tidak lagi bergantung pada diaper (ditambah mereka akan jauh lebih mandiri).

  9. mrsp says:

    Anak sy heavy wetter,jd sy pakein clodi..tebak apa yg trjadi?sy dpt. Tentangan kerassss dr mertua,katanya bikin kaki ngangkang krn bulky sdangkan tulang bayi msh rawan,lalu bulky d bagian pantat sehingg bs menyebabkan perkembangan tulang blakang tdk sempurna..sy jd takut..pgn meninggalkan clodi tp anak sy udh jath hati sama clodi

    1. greenmommy says:

      wah bunda, 3 anak saya pada pake clodi dari bayi sampe lepas clodi min 2.5 thn nggak ada yg punya kelainan bikin kaki ngangkang gitu kok.. apalagi sekarang banyak clodi yg slim lho.. πŸ™‚ ayo deh coba cari cerita2 bunda lainnya selain saya agar bisa meyakinkan mertua.. πŸ™‚ demi anak kita lho.. πŸ™‚

  10. tya_srifitriaty says:

    Saya sempet ragu krn saya sudah beli clodi premium malahan, tp kok merembes juga. Mama saya selalu mengeluh, kasihan dipakaikan clodi gak nyaman dia (bayi nya), tebel bgt beda dengan pospak. Keliatan juga di selangkangannya bekas kerutan clodinya mom. Jadi saya sempet ragu dan pakai pospak lagi. Tp setelah baca artikel ini, saya akan lanjutkan pakai clodi terus. Gak apa2 deh repot nyuci, demi bayi dan lingkungan. Makasih mom, artikelnya bermanfaat sekali.

    1. greenmommy says:

      Senang saya dengarnya mb Tya! Semangat ya.. apa sih yang nggak bisa kita usahakan untuk kesehatan dan masa depan bumi terbaik buat anak πŸ™‚

  11. Alifamoms says:

    Hai mom.. aku udah nyoba berbagai macam merk clodi, dari harga yg murah smpe yg lumayam πŸ™‚ Aku pakai clodi siang malam, anak ku skrg umur 3 bulan.. Anak ku ganti clodi klo siang 4 jam sekali, bahkan klo malam smpe 12 karena saking ngantuknya klo dia bangun cuma ku nenenin aja.. Se slim2 nya clodi, tetep aja ngankang deh mom..kaki bayi jadi ngga bisa lurus alias agak ngatung.. itu ngefek smpe dia besar nanti nggak ya.. Mohon infonya ya mommy2 disini

    1. greenmommy says:

      Hai mb,
      Saya sudah menggunakan clodi ke 4 anak saya, termasuk 2 anak co wife saya, dan kami sudah menggunakan clodi sejak sekitar 8 tahun yang lalu, clodinya masih banyak yang awet dannn anak2 yang sekarang sudah besar nggak ada yan

      1. Alifamoms says:

        Makasih mom sharing nya. .anak ku cwe, setalah nenen dia bisa smpe 3x pipis.. Btw detergen yg bagus untuk nyuci clodi apa ya?

      2. greenmommy says:

        saya mencuci popok dengan produk kami sendiri yaitu: sabun kotak serbaguna, ekonomis dan efektif, bahkan untuk pup, laundry detergent untuk stripping popok dan stain remover jika ada noda yg super bandel. selama memakai popok ya itu yang saya pakai sampai sekarang.

      3. Alifamoms says:

        Cara stripping clodi yg bener tuh gmna ya, aku baca beberapa artikel tapi masih bingung. . Aku punya clodi tipe cover dan pocket, nha apakah outer clodi ini perlu di stripping jg? Aku mau menggunakan cara yg dicuci lalu dibilas sampai sisa residu hilang, terus direndam pakai air hangat

    2. greenmommy says:

      Hai mb,
      Sudah 8 tahun+ saya menggunakan clodi ke total anak kami 6 orang, dan tidak ada yg kakinya ngangkang, clodi yang dipakai ketika bayi dan jumlah insertnya tentu berbeda ukuran dengan ketika mereka sudah berusia misal 6 bln, 1 tahun, dst. Untuk mengganti clodi tergantung frekuensi pipis anak, kalau anak2 cowok berdasarkan pengalaman saya karena menyusui asinya lebih sering, mereka 1-2 jam sekali ganti. Malam hari minimal saat ini Adam 2 tahun, saya harus mengganti popoknya 3 kali untuk sekitar 8 jam tidur. Untuk siang hari saya cenderung memakaikan training pants dan celana dalam bergantian tapi sering training pants jika saya sibuk (menghindari terpeleset jika saya pas nggak liat dia pipis dimana) dan clodi hanya saya pakaikan dimalam hari atau ketika saya tau dia belum bab (agar tidak repot ngurusin ceceran bab jika terjadi), setelah dia bab, dia pakai training pants lagi. Semoga jawaban saya membantu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s